Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hukum

Dua WNA Tersangka Penyelundup Gadis 15 Tahun Asal Pakistan Segera Disidang di PN Nunukan

NUNUKAN – Petugas Imigrasi Nunukan, Kalimantan Utara, menyerahkan berkas tindak pidana dua orang Warga Negara Asing (WNA) asal Pakistan dan Malaysia, H dan R, yang diduga menjadi pelaku penyelundupan gadis belia A (16) asal Pakistan, ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Nunukan.

‘’Berkas pidana H dan R, tersangka TPPO atau penyelundupan gadis ABG asal Pakistan sudah P21. Kita sudah serahkan ke Jaksa, dan menunggu petunjuk Jaksa untuk tahap duanya,’’ ujar Humas Kantor Imigrasi Nunukan, Jodhy Erlangga, Kamis (25/5/2023).

Kasus penyelundupan orang, menjadi kasus yang cukup jarang dan sudah sekian lama tidak terdengar ditangani Petugas Imigrasi.

Kasus ini, kata Jodhi, akan menjadi contoh ketegasan Imigrasi dalam melakukan penindakan terhadap orang asing yang semena-mena.

‘’Kita jerat keduanya dengan Pasal 120 tentang TPPO. Fokusnya terkait penyelundupannya, bagaimana cara memasukkan dan apakah dengan paksaan dan sebagainya. Itu ancaman pidananya minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara,’’ jelasnya.

Lanjut dia, H dan R, dititipkan di Lembaga Pemasyarakatan Nunukan, untuk menghindari hal hal yang tidak diinginkan, seperti kabur dan sebagainya, sementara korban TPPO, A (16), ditempatkan di ruangan khusus, di Kantor Imigrasi.

Menurut Jodhy, A diperlakukan layaknya korban yang harus dilindungi. Ada pendampingan psikolog dan sejumlah petugas Imigrasi perempuan ditugaskan untuk menemani A, sampai ia bersaksi di persidangan nantinya.

‘’Kita butuh kesaksian A untuk sidang nanti. Setelah statemennya dicatat majelis hakim, tidak perlu menunggu proses hukumnya inkracht, kemungkinan sudah kita repatriasi,’’ jelas Jodhy.

Sebelumnya, H diamankan petugas Imigrasi Nunukan, bersama rekannya bernama R (24), dari sebuah hotel pada Rabu (18/1/2023) lalu.

Keduanya terbukti melanggar undang undang keimigrasian karena masuk secara ilegal, dan memasukkan seorang WNA tanpa paspor. (Dzulviqor)

Loading

Baca Juga:  Bawa 4 Kg Sabu Sabu Dari Malaysia Untuk Diselundupkan Ke Pare Pare, Dua Wanita Diamankan di Pulau Sebatik
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kabar Lainnya

Nunukan

NUNUKAN – Bank Rakyat Indonesia (BRI) cabang Nunukan, merilis hasil investigasi kasus hilangnya uang nasabah bernama Betris, senilai kurang lebih Rp. 384 juta, Selasa,...

Olahraga

NUNUKAN – Sabri, salah satu Atlet panjat tebing asal Nunukan, yang pernah meraih medali emas (perorangan) pada PON XVII 2012 di Riau, Perunggu (perorangan)...

Hukum

Menanggapi keterlibatan dua angotanya, Syaiful menegaskan, tidak ada toleransi bagi anggotanya yang terlibat penyalahgunaan narkoba.

Nunukan

NUNUKAN – Bank Rakyat Indonesia (BRI) menggelar senam sehat, bertajuk ‘Bilang aja gak terhadap kejahatan perbankan’, di halaman Kantor Cabang BRI, Jalan TVRI, Nunukan...