Connect with us

Hi, what are you looking for?

Nunukan

Apa Kabar Bantuan Tangki Septik yang Menelan Anggaran Rp.9,7 Miliar ?

NUNUKAN – Masyarakat sasaran pembangunan tangki septik individual dan komunal di Kabupaten Nunukan, mengeluhkan hasil pekerjaan yang dianggap mubazir.

Soalnya sebagian besar tangki septik dimaksud tidak dapat difungsikan karena keterbatasan anggaran untuk melengkapi kekurangan bahan konstruksi seperti pipa maupun kloset.

Sehingga sebagian besar masyarakat sasaran membiarkan bantuan tersebut begitu saja.

‘’Belum ada uang, kita juga belum bikin bangunan tertutup untuk WC nya. Jadi nanti saja baru dipikir itu barang,’’ ujar Johan warga RT.004 desa Ujang Fatimah, Minggu 22/08/2021.

Pernyataan senada juga disampaikan oleh Sarbiah warga RT. 02 desa Binusan, bantuan tangki septik dirumahnya belum dapat difungsikan karena masih banyak material yang harus disiapkan agar bisa digunakan.

‘’Harus beli seng dan pipa panjang serta menggali lubang jamban, harapannya sih ada bantuan diberikan sampai bisa dimanfaatkan. Jadi kita tidak harus menanggung sendiri biayanya,’’ tutur Sarbiah.

Sementara itu sebagian tangki septik yang sudah bisa difungsikan karena ada inisiatif sendiri dari warga sasaran.

Seperti halnya Masriang warga RT 02 Desa Binusan, ia membeli sendiri kloset duduk dan menggali lubang pembuangan.

‘’Saya lupa habis berapa biayanya, tapi pembuatan wc kita lakukan sendiri. Kita kan hanya diberi tangki saja tidak sekalian klosetnya,’’ katanya.

Untuk diketahui pembangunan tangki septik komunal dan individual ini bertujuan untuk membantu masyarakat yang berada di pinggiran sungai dimana daerah tersebut terdapat kasus stunting yang tinggi dan belum memiliki sistem sanitasi yang baik.

Sehingga dibutuhkan edukasi tentang pola hidup bersih yang sehat dan benar guna mengurangi dampak pencemaran lingkungan.

Pekerjaan tersebut dilaksanakan oleh Pemda Nunukan melalui Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang Perumahan dan Kawasan Pemukiman dengan pendanaan yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Afirmasi Sanitasi, DAK Reguler dan DAK Penugasan senilai Rp.Rp 9,779, 024.000.

Baca Juga:  Kejar Perahu Jongkong Malaysia, Satgas Pamtas RI – Malaysia Yonarhanud 16/SBC Amankan 2 WNA dan Ratusan Miras Ilegal

Kegiatan dimaksud dibagi dalam 25 lokasi / desa yang tersebar di Kecamatan Sebatik, Kecamatan Nunukan, dan Kecamatan Seimenggaris. (Dzulviqor)

 2,412 dibaca,  3 dibaca hari ini

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kabar Lainnya

Olahraga

NUNUKAN – Sabri, salah satu Atlet panjat tebing asal Nunukan, yang pernah meraih medali emas (perorangan) pada PON XVII 2012 di Riau, Perunggu (perorangan)...

Hukum

Menanggapi keterlibatan dua angotanya, Syaiful menegaskan, tidak ada toleransi bagi anggotanya yang terlibat penyalahgunaan narkoba.

Nunukan

NUNUKAN – Baru kenal sekitar sebulan lewat jejaring sosial Facebook, Cecep Bagja (28) pemuda asal kota Garut, Jawa Barat, ini mantap terbang ke Nunukan...

Hukum

NUNUKAN – Satuan Resor Narkoba (Satreskoba) Polres Nunukan, kembali mengungkap kepemilikan narkoba golongan 1 jenis sabu-sabu seberat 3,8 kilogram, Kamis (27/05) malam. Sabu-sabu tersebut...