Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kesehatan

Kasus Stunting di Nunukan Turun Menjadi 15,8 Persen di Tahun 2024

NUNUKAN – Pemerintah Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, mencatat angka stunting turun 15,8 persen di tahun 2024.

‘’Tahun 2023, angka stunting kita di 30,5 persen, tahun 2024 kita berhasil menurunkan kasus mencapai 15,8 persen,’’ujar Kepala Dinas Kesehatan Nunukan, Hj. Miskia, Selasa (19/6/2024).

Penurunan ini, karena aktifnya para relawan dan Tim Pendamping Keluarga (TPK), yang rutin memantau perkembangan keluarga rentan stunting.

Jelas Miskia, TPK Puskesmas di setiap Kecamatan, terus memberikan makanan tambahan yang bergizi untuk ibu hamil, serta memantau perkembangan janin, hingga pertumbuhan anak di atas lima tahun.

‘’Kita buat grup medsos Peduli Ibu. Di dalamnya kita masukkan para keluarga yang terdata sebagai rentan stunting, untuk terus memberikan informasi dan edukasi,’’ jelas Miskia.

Lanjutnya, penanganan kasus stunting di Nunukan kadang terkendala dengan pendatang yang tidak terdata dalam administrasi kependudukan.

‘’Mereka tidak terdata karena belum menjadi peserta PBI BPJS. Jadi kendala kita dalam penanganan stunting memang karena banyak pendatang dan deportan,’’ lanjutnya.

Fokus Pada Perkembangan Otak Anak.

Miskia mengatakan, kebijakan intervensi stunting di Nunukan, mengacu pada kondisi geografis, dan kebiasaan masyarakat setempat.

Sebagai contoh, di wilayah pedalaman, tim kesehatan lebih fokus pada perkembangan kualitas otak anak, ketimbang berpatokan pada berat badan dan tinggi ideal pada umumnya.

‘’Ada pola hidup saudara saudara kita di wilayah pedalaman sudah bekerja sejak dini. Mereka memikul atau kerja berat saat usianya masih kecil yang mempengaruhi tinggi badan. Jadi kita optimalisasi pengawasan perkembangan otak dengan intervensi perbaikan gizi, dan perbaikan pola hidup sehat,’’ imbuhnya.

Di wilayah perbatasan, ibu ibu yang memiliki balita, sedikit terkendala jika harus mematuhi jadwal pemeriksaan di Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu).

Baca Juga:  Polusi Asap dari Mesin Aspal Dikeluhkan Warga, DLH Nunukan : Ini Jadi Temuan dan Pasti Akan Ada Sanksi

Aktivitas mereka yang bekerja di perusahaan perkebunan, menjadi faktor sulitnya mengatur waktu untuk rutin ke Posyandu.

Demikian juga yang di pedesaan dan jauh dari Puskesmas. Mereka lebih fokus pada aktivitas keseharian mereka yang dihabiskan di kebun atau mencari penghidupan di kedalaman hutan.

‘’Tantangan kita memang tidak ringan. Tapi kita optimis bisa menurunkan angka stunting sesuai standar nasional di angka 14 persen. Kita terus lakukan intervensi gizi dan PHBS,’’ kata Miskia.

Di sisi lain, anak anak stunting, ternyata tidak melulu dari kalangan ekonomi kurang mampu, atau anak anak yang tinggal di pelosok terpencil.

Tak sedikit anak anak ASN di Nunukan juga tercatat sebagai penderita stunting. Alasannya, anak anak tersebut sering mengkonsumsi makanan instan dan minuman dengan kandungan pemanis buatan.

‘’Jadi kembali pada pola hidup empat sehat lima sempurna. Kalau dulu ada pembagian bubur kacang hijau setiap Posyandu. Kita juga lakukan pemberian makanan tambahan untuk dicampur dengan makanan olahan rumah untuk pemenuhan vitamin dan gizinya,’’ kata dia. (Dzulviqor)

Loading

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kabar Lainnya

Nunukan

NUNUKAN – Bank Rakyat Indonesia (BRI) cabang Nunukan, merilis hasil investigasi kasus hilangnya uang nasabah bernama Betris, senilai kurang lebih Rp. 384 juta, Selasa,...

Olahraga

NUNUKAN – Sabri, salah satu Atlet panjat tebing asal Nunukan, yang pernah meraih medali emas (perorangan) pada PON XVII 2012 di Riau, Perunggu (perorangan)...

Hukum

Menanggapi keterlibatan dua angotanya, Syaiful menegaskan, tidak ada toleransi bagi anggotanya yang terlibat penyalahgunaan narkoba.

Nunukan

NUNUKAN – Bank Rakyat Indonesia (BRI) menggelar senam sehat, bertajuk ‘Bilang aja gak terhadap kejahatan perbankan’, di halaman Kantor Cabang BRI, Jalan TVRI, Nunukan...