Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kesehatan

Vaksinasi Sinovac di Nunukan Dilakukan Serentak Rabu 3 Februari 2021

Kepala Bidang Pencegahan Penyakit Menular Dinas Kesehatan Nunukan, Irmayanti, mengatakan, nakes yang divaksin diutamakan mereka yang terdaftar di Kementrian Kesehatan dan tidak pernah terkonfirmasi positif Covid-19.

Nunukan menerima 3.640 dosis vaksin dari Pemprov Kaltara, vaksin dikirim memnggunakan ambulans air Dinas Kesehatan Kaltara dengan pengawalan Brimob pada Kamis (28/1/2021) Dokumentasi, Rico

NUNUKAN – Pencanangan vaksinasi Covid-19 untuk kabupaten Nunukan Kalimantan Utara digelar serentak di 21 kecamatan pada Rabu 3 Februari 2021.

Kabupaten Nunukan menerima kuota 3.640 dosis vaksin yang akan diberikan  untuk sekitar 1.817 Tenaga Kesehatan (nakes).

Kepala Bidang Pencegahan Penyakit Menular Dinas Kesehatan Nunukan, Irmayanti, mengatakan, nakes yang divaksin diutamakan mereka yang terdaftar di Kementrian Kesehatan dan tidak pernah terkonfirmasi positif Covid-19.

‘’Vaksin dilakukan dua kali untuk 1.817 nakes, setiap faskes (fasilitas kesehatan) kita sudah berikan bimbingan dan pelatihan, ada enam orang di setiap faskes yang ditunjuk menjadi vaksinator,’’ujarnya, Senin (1/2/2021).

Mulai hari ini, vaksin Sinovac sudah mulai diditribusikan ke wilayah Sebatik dan wilayah 3, Krayan dan sekitarnya.

Distribusi ke Krayan menggunakan pesawat komersil, begitu juga untuk wilayah Lumbis Ogong dan sekitarnya.

‘’Distribusi kita lakukan mengacu standar Kementrian, vaksin ada dalam safety box dan disimpan dalam temperature bersuhu 2 sampai 8 derajat celcius,’’imbuhnya.

Vaksinasi perdana untuk Kabupaten Nunukan akan digelar di RSUD Nunukan, nantinya, Bupati Nunukan Hj.Asmin Laura Hafid akan menjadi orang pertama yang disuntik vaksin, diikuti Forkopimda, Kadis Kesehatan dr.Meinstar Tololiu, Dirut RSUD Nunukan dr.Dulman dan Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dr.Budi Aziz.

Distribusi vaksin dijatah sesuai jumlah nakes di masing-masing faskes, terbanyak ada di RSUD Nunukan dengan jumlah 1.626 dosis, dan paling sedikit di Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) sebanyak 4 dosis.

Adanya penularan Covid-19 di Labkesda membuat nakes yang divaksin hanya berjumlah empat orang, karena bagi yang pernah terkonfirmasi positif, mereka tidak boleh divaksin.

‘’Kita sebagai nakes memiliki beban moral, bagaimana supaya masyarakat tidak takut vaksin, sejauh ini tidak ada efek bahaya yang muncul, vaksin Sinovac aman,’’tegasnya. (Dzulviqor)

 569 dibaca,  1 dibaca hari ini

Baca Juga:  Peluncuran Perdana Kitab Injil Lukas Berbahasa Agabag di Daratan Kabudaya
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kabar Lainnya

Olahraga

NUNUKAN – Sabri, salah satu Atlet panjat tebing asal Nunukan, yang pernah meraih medali emas (perorangan) pada PON XVII 2012 di Riau, Perunggu (perorangan)...

Hukum

Menanggapi keterlibatan dua angotanya, Syaiful menegaskan, tidak ada toleransi bagi anggotanya yang terlibat penyalahgunaan narkoba.

Nunukan

NUNUKAN – Baru kenal sekitar sebulan lewat jejaring sosial Facebook, Cecep Bagja (28) pemuda asal kota Garut, Jawa Barat, ini mantap terbang ke Nunukan...

Hukum

NUNUKAN – Satuan Resor Narkoba (Satreskoba) Polres Nunukan, kembali mengungkap kepemilikan narkoba golongan 1 jenis sabu-sabu seberat 3,8 kilogram, Kamis (27/05) malam. Sabu-sabu tersebut...